Xenoblade Chronicles 2 ulasan

Rex adalah seorang budak lelaki yang kebajikannya sangat jelas dan tidak rumit sehingga mereka mengancam untuk menjadikannya tanpa teman. Dia menghabiskan hari-harinya dengan sungguh-sungguh, menjenguk di tempat tidur laut dalam kostum menyelam Victoria - semua lengkungan tembaga dan kaca - menyelimuti perhiasan dari bangkai kapal. Hanya minima keuntungan Rex yang diperolehi daripada kerja ini disimpan: dia dengan sendirinya menghantar pulang ke rumah untuk menyokong keluarganya yang jauh dan miskin. Bersama kawan dan tokoh ayahnya, Azurda, naga-Muppet yang di belakang Rex menunggangnya (dan, agak kasar, di mana dia telah mendirikan kren salib yang berkarat) pasangan berkunjung ke laut awan tanpa aduan atau pergaduhan. Siapa yang boleh berdiri di sekitar jenis kesopanan yang membutakan lama?

  • pemaju: Monolith Soft
  • Publisher: Nintendo
  • Platform: Beralih
  • Availability: Keluar 1st Disember pada Nintendo Switch

Sudah tentu bukan penulis Xenoblade Chronicles 2. Mereka tidak lama lagi mengganggu rutin Rex yang sihat dengan tawaran kontrak bebas yang disertai dengan bayaran mata tinggi seperti itu yang Rex bersetuju untuk kerja sebelum meminta apa-apa maklumat. Kepelbagaian dan kebaikan selalu menjadi ciri-ciri kembar protagonis RPG: bekas yang diperlukan untuk menarik pahlawan ke dalam kekacauan besar cerita, yang kedua untuk memberdayakan mereka untuk menang atasnya. Tetapi ia hanya satu daripada beberapa clichés yang boleh dijumpai dalam Xenoblade Chronicles 2, sebuah permainan yang sama seperti bercita-cita tinggi dan imaginatif sebagai pendahulu yang terkenal. Sekali dia menjadi pembunuh, bahkan Rex menjadi tertahankan.

Dalam Xenoblade Chronicles 2, manusia adalah parasit yang hidup di belakang Titan, makhluk mitos bersaiz benua yang anggota badannya meregang sebagai dataran besar ke kejauhan, yang tulang belakangnya bertambah seperti Himalaya, dan keberaniannya jatuh seperti gua. The Titans begitu tinggi sehingga awan yang mereka pecah pernah menjadi laut di mana manusia belayar. Mereka juga, ternyata, mati. Dan apabila Titan meninggal dunia berita buruk bagi semua orang yang hidup di permukaannya: dunia mereka runtuh.

Xenoblade Chronicles 2 ulasan

Laut Awan dipengaruhi oleh pasang surut, yang menjejaskan kawasan yang boleh anda akses pada mana-mana titik tertentu. Kemudian, anda diberi keupayaan untuk 'berehat lama' di pondok-pondok sehingga perubahan pasang surut.

Ia merupakan persiapan di mana pasukan di Monolith Soft, yang, awal tahun ini, memberi sokongan dalam membina versi terkini Hyrule untuk Nintendo, berkembang. Setiap landskap adalah, sekali gus, yang biasa biasa dan asing: kita mengenali bidang dan kepalsuan, singkapan batuan dan tebing yang menggelegak, tetapi susunannya luar biasa. Jejak mengetuai ke atas dalam spiral besar. Mayat-mayat Titans menyediakan jaring dan tiang, pucat dan tiang yang membawa anda ke atas, melalui katedral semula jadi yang luas.

Ini juga benar mengenai Xenoblade Chronicles X Wii U, spin pseudo kepada asal 2010 yang memberikan kegembiraan penerokaan yang serupa. Bagaimanapun, sekuel formal ini adalah karya ceramah yang lebih terfokus di mana anda digegarkan sepanjang garis plot yang jelas menerusi misi cerita berhenti seketika, jika anda inginkan, untuk membantu penduduk dari pelbagai bandar awan yang anda lawati. Misi-misi sampingan ini seringkali jelas, tetapi mereka memberi maksud yang lebih besar: seperti anda, sebagai contoh, membersihkan pencemaran industri yang merosakkan sungai tempatan, atau menyelesaikan beberapa misteri kejahatan kecil tempatan, anda memperkayakan bandar (hubungan sivik anda yang mana diukur oleh penarafan lima bintang), membuka kunci barangan baru di kedai-kedai tempatan seperti yang anda lakukan.

Mereka yang memilih untuk mengabaikan masalah-masalah kecil di sepanjang jalan tetap dipelihara dengan baik. Rex tidak lama lagi bertemu Pyra, seorang wanita yang ingin tahu dan dijaga yang, seolah-olah, semua orang mahu sekeping. Rex, dalam keadaan naif, memutuskan untuk menjadi pelindung Pyra. Dia berjanji untuk membawanya ke Elysium, sebuah tempat di mana mereka akan selamat dari kematian Titan. Klise wanita dalam keadaan marah kecewa dengan fakta bahawa Pyra adalah Blade, watak yang Rex sepenuhnya bergantung untuk memberikan kuasa dan tenaga kepadanya dalam peperangan. Tanpa dia, dia lemah. Sama seperti manusia dan Titans, melalui simbiosis, nasib pasangan itu saling berkaitan.

Xenoblade Chronicles 2 ulasan

Apabila koleksi Blades anda bertambah, anda boleh menghantar yang anda tidak melengkapi untuk melakukan misi bebas melalui menu. Selepas masa yang ditetapkan, mereka kembali dengan mata pengalaman dan item baru.

Hubungan ini juga menyediakan rangka untuk sistem pertempuran permainan, boleh dikatakan permata reka bentuk yang paling terang dan paling rumit. Dalam pertempuran ketiga ahli parti (masing-masing disokong oleh Blade seperti Pyra) secara automatik menyerang musuh. Kerana mereka berbuat demikian, mereka membina meter yang boleh digunakan untuk melaksanakan 'Seni' yang lebih berkuasa. Kesenian, apabila dikuasai, boleh dikepung ke dalam kombinasi liar, menggulingkan musuh sebelum menghantarnya melayang ke udara, masak untuk langkah penamat yang disampaikan dengan kemajuan yang mulia. Seni Individu boleh ditetapkan berdasarkan per karakter, dan disesuaikan secara berasingan, dan Blade yang anda gunakan untuk menyokong setiap watak anda seterusnya mengubah pilihan strategik yang tersedia. Sistem ini diturunkan perlahan-lahan, sehingga, walaupun dalam tahap terakhirnya yang paling kacau, pemain yang mampu akan dapat menjejaki tepat apa yang sedang terjadi di kalangan paparan kembang api zarah dan menyerang perang.

Bilah baru dikunci secara berkala melalui kristal. Kerja-kerja ini banyak seperti kotak rampasan kerana anda tidak pernah tahu mana yang akan anda dapatkan. Walaupun Blades paling biasa yang anda kumpulkan adalah generik, kadang-kadang anda akan membuka kunci Blade yang bernama, seorang pejuang yang legenda dengan seni yang disertakan dengan indah dan suara penuh bertindak, dan mengumpul semua yang aneh dari makhluk-makhluk yang jarang ini menjadi pekerjaan Pokémon-esque.

Majoriti Blades berkembang dengan kekuatan dan kebolehan melalui penggunaan di medan perang atau ketika kriteria khusus dipenuhi. Poppi, robot berkuasa wap, adalah pengecualian yang ketara, dengan keseluruhan permainan yang dikaitkan dengan perkembangannya. Bahagian-bahagian baru untuk Poppi boleh dibuang melalui permainan arked gaya Atari 2600, di mana anda perlu memandu penyelam ke arah dasar laut, mengelakkan bahaya dan mengumpul syiling dan tembakan. Ini adalah masa yang sangat teruk, tetapi dengan setiap Blade, faedah pelaburan melangkaui medan perang. Setiap Blade dilengkapi dengan kemahiran 'bidang' lain yang, setelah diperbaiki, membolehkan anda membuka peti simpanan harta karun, membuat jalan pintas dan, dalam beberapa kes, membuka seluruh kawasan baru di dunia.

Xenoblade Chronicles 2 ulasan

Beli setiap barang yang tersedia untuk dijual di kedai dan, dalam banyak kes, pemilik kedai akan menawarkan untuk menjual barang-barang kepada kedai, pemilikan yang datang dengan diskaun besar.

Sistem teras ini bergabung dengan kesan yang menarik. Setiap tindakan menyumbang kepada kemajuan dalam bidang lain, jadi tidak ada usaha yang terasa seperti itu salah. Seperti kebanyakan kerja-kerja Takahashi, termasuk Xenogears yang hampir tidak selesai, bagaimanapun, permainan ini dipenuhi dengan idea-idea yang cerah yang tidak dieksplorasi sepenuhnya atau dieksploitasi. Sebagai contoh, awan laut adalah pasang surut. Apabila awan berkumpul di sekitar benua Titan, seperti kabut di dalam hutan, akses ke beberapa lokasi dibuka dan yang lain ditutup. Menginap malam penuh di penginapan dan perubahan pasang surut. Cerdik, kecuali konsep itu hampir tidak digunakan.

Kadang-kadang, kebebasan permainan menjadi halangan. Memerangi sekumpulan raksasa di alam liar adalah berisiko kerana orang yang lewat dapat diilhami. Anda mungkin dapat mengalahkan musuh yang sangat kuat (yang dikenali sebagai "raksasa bernama"), hanya akan dikalahkan oleh kelemahan oportunis yang mengintip peluang untuk menurunkan skuad yang ditakluki. Begitu juga, dalam dunia yang dibina dengan peninggalan seni bina seperti itu, semua spiral menegak dan dewan seperti warren, peta Xenoblade Chronicles 2 tidak semestinya tidak sesuai untuk tujuan. Setakat ini kekecewaan terbesar dalam permainan ini cuba untuk mengetahui di mana anak panah yang anda ikuti berniat untuk anda pergi; jam boleh hilang untuk merancang plot permainan miskin, dan tadika-esque.

Untuk semua kepintarannya - dan ini adalah cerita yang sama dan menarik dengan humor dan tragedi - skrip permainan dikecewakan oleh beberapa suara yang boleh bertindak. Kedua-dua pendahulu, Rex dan temannya bersama Nia, disuarakan dengan aksen seramai seronok serantau (khususnya, Welsh twang yang tebal Nia tidak pernah terasa gembira) tetapi pelakon pendukungnya tidak baik. Permainan ini juga menderita, seperti karya Takahashi pada masa lalu, dari reka bentuk watak yang memainkan kecenderungan wilayah anime yang paling buruk. Simra Pyra akhirnya mendedahkan kedalaman tersembunyi di dalamnya, tetapi payudara belakangnya yang merosakkan adalah tidak sekadar serangan remaja terhadap biologi manusia.

Xenoblade Chronicles 2 adalah crunchier, lebih banyak huru hara daripada seluruh output Nintendo baru-baru ini, maka. Monolith Soft sama ada tidak mempunyai sumber daya atau ketabahan tanpa henti untuk meneroka setiap satu mekanik permainan dengan ketegaran dan ketepatan Nintendo EAD. Tetapi sementara komponen individu permainan jauh dari murni, dalam kombinasi mereka membuktikan tidak dapat dinafikan. Dan seperti Rex, ia adalah untuk kedutan dan idiosyncrasi yang kita akhirnya ditarik, dan akhirnya yakin.

Source

Tinggalkan Komen

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.